demo-attachment-223-Rectangle-84

Fitur Askred.ai untuk Lembaga Keuangan

Fitur kami dirancang untuk mendukung efisiensi operasional lembaga keuangan seperti Bank Perkreditan Rakyat (BPR), Bank Pembangunan Daerah (BPD), perusahaan leasing, dan koperasi. Setiap institusi ini memainkan peran krusial dalam ekonomi lokal—BPR dan BPD dengan menyediakan kredit untuk masyarakat serta usaha kecil, perusahaan leasing dalam pembiayaan aset, dan koperasi yang menawarkan solusi pembiayaan berbasis anggota.

Kami menyediakan solusi yang adaptif dan dapat diandalkan untuk membantu lembaga-lembaga ini mengelola risiko dengan lebih baik dan meningkatkan layanan kepada pelanggan.

askred
Database Polis Opsi 4
Dashboard Keuangan
demo-attachment-223-Rectangle-84

Proses Evaluasi Risiko untuk Debitur Baru

Dalam proses pemberian kredit, penilaian awal risiko yang dihadapi oleh calon debitur merupakan langkah fundamental. Proses ini dimulai sejak sebelum aplikasi kredit diajukan, dengan tujuan untuk memastikan bahwa lembaga keuangan dapat meminimalkan risiko default dan kerugian finansial. Salah satu aspek kritis dalam evaluasi ini adalah identifikasi kondisi kesehatan pra-eksisting atau yang dikenal dengan "Pre Existing Condition (Critical Illness Exposure Identification)".

Pentingnya Identifikasi Pre-Existing Condition

  1. Deteksi Risiko Kesehatan: Melalui proses ini, lembaga keuangan dapat mendeteksi adanya kondisi kesehatan serius yang mungkin dimiliki calon debitur, seperti penyakit jantung, diabetes, atau kondisi kronis lainnya yang dapat mempengaruhi kemampuan pembayaran kembali pinjaman.
  2. Pengaruh Terhadap Keputusan Kredit: Informasi tentang risiko kesehatan ini sangat penting karena dapat mempengaruhi keputusan kredit. Contohnya, debitur dengan risiko kesehatan tinggi mungkin memerlukan penyesuaian pada kondisi pinjaman, seperti periode pinjaman yang lebih pendek atau asuransi kredit yang lebih komprehensif.
  3. Pengelolaan Risiko yang Lebih Baik: Dengan memahami risiko kesehatan debitur, lembaga keuangan dapat merancang strategi pengelolaan risiko yang lebih baik, sehingga mengurangi potensi kerugian dan memastikan keberlanjutan bisnis.

Oleh karena itu, identifikasi eksposur terhadap penyakit kritis sejak dini bukan hanya mengamankan lembaga keuangan dari risiko finansial, tetapi juga membantu dalam menciptakan lingkungan kredit yang lebih sehat dan bertanggung jawab. Proses ini merupakan bagian integral dari penilaian kredit yang bertujuan untuk mencapai keseimbangan antara pemberian dukungan finansial dan pengelolaan risiko yang prudent.

demo-attachment-223-Rectangle-84

Manajemen Polis Asuransi

Restitusi dan Klaim

Dalam pengelolaan polis asuransi, "Insurance Premium Management" memastikan pencatatan dan pengelolaan premi asuransi dengan akurat. Fitur "Endorsement (Restitution / Top Up) Management" menangani perubahan dan penambahan pada polis yang ada, meningkatkan fleksibilitas dan responsif terhadap kebutuhan nasabah. Sementara itu, "Renewal Management" otomatis melacak dan memproses perpanjangan polis, menjaga kontinuitas cakupan asuransi dan pelanggan yang puas.

Manajemen Sumber Data

Mengintegrasikan data dari berbagai sumber secara efisien sangat vital. Selain penggunaan Excel uploads untuk efisiensi, integrasi API memainkan peran kunci dengan menyediakan pertukaran data real-time antara sistem. Hal ini sangat mendukung kecepatan dan akurasi dalam proses restitusi dan klaim, serta meminimalkan risiko kesalahan manual.

Dengan manajemen yang efektif dan integrasi data canggih, lembaga keuangan dapat meningkatkan kepuasan pelanggan dan efisiensi operasional secara signifikan.

Analisis Aktuaria IFRS
demo-attachment-223-Rectangle-84
Dashboard Klaim - Analitik

Manajemen Klaim

Dalam mengelola klaim, kerja sama yang sinergis antara lembaga keuangan dan perusahaan asuransi memainkan peran krusial. Proses ini dimulai dengan tahap "Waiting for Documents", di mana lembaga keuangan menunggu pengumpulan dan penyampaian dokumen yang diperlukan dari pihak debitur atau klaiman. Langkah ini sangat penting untuk memastikan semua informasi yang dibutuhkan tersedia untuk analisis lebih lanjut.

Setelah dokumen lengkap, proses berlanjut ke tahap "Insurance Approval / Rejection". Pada tahap ini, perusahaan asuransi akan menilai klaim berdasarkan dokumen yang diserahkan. Keputusan untuk menyetujui atau menolak klaim akan didasarkan pada ketentuan polis dan hasil verifikasi dokumen. Proses ini memastikan bahwa klaim yang sah diproses dengan cepat, sementara klaim yang tidak memenuhi kriteria ditolak atau diklarifikasi lebih lanjut.

Forecasting dan Fraud Analysis

  1. Forecasting Klaim: Memproyeksikan frekuensi dan volume klaim di masa depan sangat penting untuk perencanaan sumber daya dan pengelolaan risiko. Dengan menggunakan model statistik dan algoritma prediktif, lembaga keuangan dan asuransi dapat memperkirakan tren klaim, membantu mereka menyiapkan sumber daya yang cukup dan strategi mitigasi risiko.
  2. Fraud Analysis: Deteksi dan analisis kecurangan dalam klaim adalah komponen penting lainnya dalam manajemen klaim. Lembaga keuangan menggunakan berbagai teknik, termasuk analisis data historis dan teknologi pemodelan perilaku untuk mengidentifikasi pola kecurangan potensial.
  3. Penerapan NLP dan Scoring Kecurangan: Teknologi Natural Language Processing (NLP) membantu dalam menginterpretasi teks klaim untuk mendeteksi inkonsistensi atau indikasi penipuan. Selain itu, sistem scoring kecurangan, yang mengintegrasikan database klaim masa lalu dan indikator risiko, digunakan untuk memberi skor pada klaim berdasarkan probabilitas kecurangan. Sistem ini memungkinkan lembaga keuangan dan asuransi untuk mengelola dan menangani klaim secara lebih efektif, memastikan integritas proses klaim.

Secara keseluruhan, manajemen klaim yang efektif tidak hanya mempercepat resolusi klaim tetapi juga membantu mengurangi kerugian finansial melalui deteksi kecurangan yang lebih baik dan perencanaan klaim yang lebih akurat.

 
 
demo-attachment-223-Rectangle-84

Integrasi API

Dalam ekosistem keuangan yang kompleks, integrasi yang mulus antara bank, perusahaan asuransi, dan pihak ketiga lainnya adalah kunci untuk operasi yang efisien. Integrasi API memainkan peran penting dalam memfasilitasi pertukaran informasi yang cepat dan akurat. Dengan API, bank dapat secara real-time mengakses data-data penting seperti status klaim, kondisi polis, dan informasi terkait lainnya. Ini tidak hanya mempercepat proses penanganan untuk debitur baru, restitusi, dan klaim, tetapi juga meningkatkan keseluruhan efisiensi dan responsivitas layanan.

Keuntungan utama dari integrasi API antara lain:

  1. Akses Real-Time: Kemampuan untuk mengakses informasi terkini secara instan memungkinkan bank untuk membuat keputusan yang lebih cepat dan lebih tepat.
  2. Efisiensi Operasional: Dengan mengurangi ketergantungan pada proses manual, integrasi API membantu mengoptimalkan sumber daya dan meminimalkan potensi kesalahan.
  3. Peningkatan Pelayanan Pelanggan: Respons waktu yang lebih cepat terhadap permintaan dan masalah pelanggan berkontribusi pada peningkatan kepuasan pelanggan.

Dengan demikian, integrasi API adalah aspek krusial yang mendukung bank dan lembaga keuangan dalam menghadapi tantangan operasional sehari-hari, membantu mereka tetap agile dan kompetitif dalam pasar yang dinamis.

Edit
demo-attachment-1572-Rectangle-126

Mulai Perjalanan Asuransi Kredit Anda Bersama Askred.ai!

demo-attachment-1582-Rectangle-124